Monday, April 13, 2009


Sebenarnya saya terasa sangat malas. Malas segalanya. Takut-takut juga kalau malas ini sebabnya hati kotor. Takut-takut juga kalau ada banyak bintat hitam pada daging hati. Risau.. Risau..

Peristiwa 1Teman baik saya memberi komentar mengenai ada orang cina dan kafir sudah pandai baca al-Quran, orang Melayu marah-marah.

Komentar saya: Orang Melayu yang marah, barangkali sudah hilang arah. Bukan ikut syari’at. Tapi banyak ikut SAYAri’at. Bosannya menilik perjalanan umat kita yang semakin hari makin ditelan kejahilan. Doakan semua diberikan hidayah.

Peristiwa 2 – Tuan punya blog agama menarik lagi sensasi ada mengulas mengenai kecewanya dia melihat ada orang setuju jika kerajaan suruh pekerja mereka buka purdah.

Komentar saya: Malas hendak komen, isu sensitif barangkali. Bagi lelaki yang SURUH (saya ulang SURUH) isterinya pakai purdah, tentu sekali tak mahu dia membukanya. Dan mungkin yang berkata setuju itu tak letak dirinya dalam kasut sang suami tadi. Bagi saya senang saja, jika sang suami anggap pakai purdah sesuatu yang wajib dan berat dan tidak boleh dikorbankan, suruh saja wife mereka berhenti. Bergaduh dengan kerajaan, jarang-jarang yang menang. Bagi orang yang setuju pula. Pakai kasut sang suami itu tadi. Orang yang tengok orang lain jatuh, takkan sama dengan orang yang jatuh. Jadi usah mencebik. Suruh pergi ke sana-sini. Aiiiiii.. Pakai purdah bukan perlu jadi pelarian!

Apapun, macam sesetengah mujtahid zaman ini berkata; INI KHILAF YANG BESAR!

Peristiwa 3 – Dikhabarkan di forum bincang-bincang agama, ada orang bincang pasal nickname yang baik dan nickname yang tidak.

Komentar saya: Ah. Rupanya orang yang ditegur itu kenalan juga. Malas hendak komen. Antum semua kan mujtahid mutlak. Semua pandai-pandai. Cuma saya hendak bertanya, apa pula nak komen pasal perawi hadith yang laqabnya al-A’mash atau sama waktu dengannya? Apa kata mujtahid sekalian?

Posted by Posted by Ariff Arifin at 3:45 AM
Categories: Labels:

 

2 comments:

Abu Usamah Mohd Masri bin Mohd Ramli said...

Assalamualaikum wbt.

Bukankah menggunakan nama yang baik itu memang datang dari Sunnah Rasulullah saw?

Dan apakah perbuatan perawi hadith menjadi hujah?

Ariff Arifin said...

suka hati tuan mujtahid masri lah... tapi sekurang-kurangnya laqab yang digunakan itu ada tertulis dalam buku-buku hadith.

lagipun ini bukan masalah nama. tapi laqab. atau isu yang lebih kontemporer. isu nickname.

al-a'mash tu maknanya apa yang tuan masri?

 
>