Friday, September 18, 2009


عن أبي هريرة أن رسول الله صلى الله عليه و سلم قال: كل أمتي يدخلون الجنة إلا من أبى. قالوا يا رسول الله ومن يأبى ؟ قال: من أطاعني دخل الجنة ومن عصاني فقد أبى

Dari Abu Hurairah; bahawa Rasul Allah SAW bersabda: "Kesemua ummatku akan masuk ke dalam syurga, melainkan mereka yang enggan." Baginda ditanya: Siapakah yang enggan wahai Rasul Allah? Baginda menjawab; "Mereka yang mentaatiku masuk ke dalam syurga, dan mereka yang menyelisihiku, merekalah orang yang enggan."

Maka, adakah kita hendak termasuk di dalam kalangan mereka yang enggan?

*****

Ramadhan adalah bulan hidayah, kerna padanya al-Quran diturunkan. Tanpa al-Quran yang menjadi penyuluh jalan. Mana mungkin kita hidup seperti sekarang.

Ramadhan adalah bulan kenikmatan, yang dianugerahkan oleh Tuhan. Bulan padanya keberkatan. Bulan padanya manusia diberikan ganjaran. Bulan yang mana padanya malam yang lebih baik dari seribu bulan.

Bulan yang mana, mula melangkah pergi hari ini. Pada hari yang berbaki. Kita manfaatkannya agar tidak menjadi orang yang rugi. Kita gunakan setiap genap kesempatan agar mendapat ganjaran yang pasti.

*****

Kadang-kadang bila melalui sesebuah jalan, akan kita jumpa banyak dugaan. Kehidupan adalah seumpama jalan yang penuh dugaan, yang tidak dapat kita jangkakan. Dan Ramadhan pula adalah seumpama bahagian jalan tersebut yang dipenuhi dengan nikmat dan keseronokan bagi mereka yang punya iman. Di mana dipermudahkan padanya. Dan diberikan kesenangan bagi orang yang melaluinya.

Hanya berbaki sehari lagi Ramadhan. Maka marilah kita memetik buah-buah nikmat yang memenuhi jalan. Marilah kita mencari sebanyak mungkin keadaan yang baik untuk dijadikan bekal.

*****

Lailatul Qadr. Apakah sudah ada yang menemuinya? Apakah kita dapat mendakapnya?

Biarpun sebanyak mana manusia mengatakan mereka sudah menemui malam al-Qadr itu. Dalam sehari yang masih berbaki ini, malam yang ganjil ini. Marilah sama-sama kita mencarinya lagi. Kerana pada aku, aku tidak dapat pastikan samada aku sudah menemuinya atau belum. Namun padaku, aku akan tetap cuba menggagahkan diri mencarinya. Biar sakit, biar jerih.

Usahlah kita menjadi orang yang enggan di malam akhir ini. Usahlah. Usah...

Posted by Posted by Ariff Arifin at 3:18 AM
Categories: Labels:

 

0 comments:

 
>