Tuesday, September 15, 2009


Telinga mendengar, mata melihat.

Gunakan deria melihat sekeliling, melihat alam indah ciptaan Tuhan.

Ramai yang mengaku Islam, tapi terlupa menghayati kebesaran nikmat Tuhan melalui ciptaannya.

Kerana manusia boleh sahaja mati esok lusa. Maka tidak salah untuk kita melihat persekitaran, dan meletakkan dalam hati, agar kita, manusia, selalu terasa bahawa kita ini kerdil dan tidak layak untuk dibandingkan dengan apa-apa nikmat yang diberikanNya.

Bubuh dalam hati rasa insaf dan taat. Agar mudah untuk kita kembali kepada Tuhan Yang Esa.

*****

Dan gunakan kudrat dalam mengejar apa sahaja yang anda ketinggalan dalam hari-hari terakhir bersama Ramadhan.

Antara soalan yang kerap ditanyakan, sebagai peringatan, adalah adakah ini akan menjadi Ramadhan terakhir buat kita.. Adakah ia akan jadi yang paling akhir pada kita..

Namun berapa ramai terkesan..

Berapa ramai, yang menyambut Ramadhan waktu tahun yang sudah, hari ini pergi meninggalkan kita dengan jasad sudah bersemadi di dalam tanah yang Allah ciptakan?

Berapa ramai pula, yang hanya sempat melangkah sebelah kaki ke dalam Ramadhan, kemudian pergi buat selama-lamanya.

Kita sebagai manusia hanya mampu mengambil iktibar.

Kita sebagai insan, cuma mampu meneliti, dan memerhati, bahawa nyawa manusia itu adalah sesuatu yang amat.. Amat rapuh.

Dan ingatlah, bahawa sesuatu yang dimahukan oleh Allah, maka adalah mudah buatNya.

Mudah...

*****

Agama bukan didasarkan pada logik akal. Bukan didasarkan pada fikiran manusia.

Akan tetapi, agama itu preskripsinya adalah pada al-Quran dan al-Sunnah.

Agama itu adalah ubat. Penawar buat jiwa-jiwa gila.

Kerana tanpa agama. Orang tidak mampu mengharung kehidupan dengan sempurna.

Kerana itulah Islam merakamkan kisah Musa, seorang Rasul Allah, dan kisah baginda mencari Tuhan.

Jadi jagalah agama yang ada pada diri anda. Kerana anda bertuah kerana dimahukan Allah termasuk sebagai seorang Islam.

*****

Tukar persepsi dan cara melihat bagaimana kita sepatutnya hidup.

Kerana ramai orang bertanya bagaimana dia harus hidup. Walhal, sudah ditunjukkan oleh Tuhan satu manual terbaik akan menguruskan kehidupan.

Satu manual yang mampu menghasilkan taqwa dalam diri manusia.

اللَّهُمَّ إنِّي أَسألُكَ الهُدَى ، وَالتُّقَى ، وَالعَفَافَ ، وَالغِنَى

"Ya Allah, sesungguhnya aku bermohon kepadaMu akan petunjuk, ketaqwaan, menahan diri dari apa-apa yang tidak diperkenankan serta kekayaan hati." (Riwayat Muslim)

Posted by Posted by Ariff Arifin at 9:45 AM
Categories: Labels:

 

0 comments:

 
>