Sunday, October 25, 2009


Sudah jadi lumrah. Bahawa, tidak dapat tidak. Manusia pasti akan menimbulkan rasa kurang senang kepada orang selain mereka.

Orang yang kamu singgung perasaannya boleh jadi sesiapa sahaja. Boleh jadi ibu bapak kamu. Boleh jadi juga rakan taulan kamu. Atau mungkin sekadar kenal-kenalan yang biasa-biasa.

Akan tetap, kamu boleh saja jadi orang yang teramat-amat biadab, andaikata kalau orang yang kamu singgung itu adalah orang yang kamu tidak kenal. Dan dia juga tidak kenal kamu.

Jadi, belajarlah memberi gambaran yang molek mengenai diri sendiri terhadap orang yang kita tidak kenali.

*****

Pakai songkok tinggi, atau kopiah putih berkilat. Punya janggut yang panjang. Bertanda hitam lekang di dahi. Tapi kalau tidak reti hormat orang. Maka tiada nilainya, kawan.

*****

Cantik itu benda subjektif.

Tapi ramai yang kurang sedar. Atau tidak sedar. Hodoh di mata orang pertama. Tak bermakna orang kedua akan memberi tanggapan yang sama. Kerana pandangan manusia pastinya berbeza.

Dan orang yang mengetahui bahawa betapa berharga diri mereka sebagai pemberian tuhan. Mereka akan tidak pandang enteng akannya. Dan mereka adalah orang yang kenal akan tuhan mereka.

Maka berbaik sangka lah pada Tuhanmu.

لا يموت أحدكم إلا وهو يحسن الظن بالله

"Tidak mati salah seorang dari kamu melainkan dia berbaik sangka dengan Allah Azza wa Jalla." (Sunan Abi Dawud, Sahih Sunan Abi Dawud oleh al-Albani)

Namun, kita akan rasa sangat-sangat pelik melihat betapa ramai orang (terutamanya wanita) membuatkan diri mereka jadi hodoh dengan perangai dan akhlak yang buruk.

Dan ini bertentangan dengan sifat wanita. Kerana wanita itu berSIFAT cantik. Sifat wanita adalah cantik pada fitrahnya.

*****

Perumpamaan orang yang mengambil ilmu, pendapat atau apa-apa sahaja tanpa mengira basis adalah seperti haatib al-lail atau pencari kayu api di tengah malam yang gelap gelita.

Posted by Posted by Ariff Arifin at 4:38 AM
Categories: Labels:

 

0 comments:

 
>