Tuesday, April 28, 2009


Kita ini bukan seorang yang teruk bila kita meminta-minta dari Tuhan. Kerana itu sememangnya fitrah. Maka tidak salah bila kita meminta-minta, merayu-rayu, menangis-nangis mengharap sesuatu dari Tuhan yang satu. Tapi kita akan jadi seorang manusia yang sangat-sangat teruk jika kita meminta-minta tapi selepas itu melupakan Tuhan kita.

Hari ini berapa ramai orang yang berdoa, sebaik sahaja dikabulkan, dia lupa pada Tuhannya. Dia lupa bila mendapat ganjaran. Lebih teruk dan hina, orang yang berminta-minta dalam perkara maksiat. Jahilnya manusia hari ini, sehingga orang tidak rasa pelik dan janggal untuk berdoa kepada Allah agar mengurniakannya hadiah 1st prize nombor ekor 4D. Jahilnya manusia hari ini juga, sehingga dia tidak rasa apa-apa berdoa kepada Allah dalam perkara kejahatan serta maksiat, atau dalam keadaan melakukan maksiat.

Saya bercakap sekadar mengingatkan diri. Kerana saya tahu saya bukan manusia sempurna. Hakikatnya saya memang tidak terlepas dari melakukan dosa. Ini benar. Doakan moga hati saya suci dan bersih dan tidak berada dalam lembah kejahilan.

Meminta-minta tidak salah, asalkan kena gaya dan caranya. Asal tahu ukuran permintaan. Yakni meminta-minta pada perkara yang haq dan bukan yang batil.

Jika kita ada buat salah, kita bertaubat. Kita pohon keampunan. Bukan kekal dalam dosa. Doakan moga diberi hidayah. Moga dituntun atas laluan kebenaran. Jika kita mampu menangis-nangis semasa meminta. Apa salahnya untuk menangis ketika meminta simpati dari Tuhan kita? Di mana salahnya untuk kita tersedu-sedan semasa memohon keampunan dari Dia?

Jika kita mampu merasa gembira bila permohonan dimakbulkan. Apakah tidak betul jika kita merasa ceria bila memperoleh hidayah daripadaNya?

Kita manusia selalu benar hidup dalam kejanggalan. Dalam kealpaan. Kita manusia yang sentiasa duduk dalam gelap kejahilan.

Samada benar atau tidak. Kita sendiri yang mampu menjawab.

Mungkin ada manusia yang tertanya-tanya kenapa saya menulis begini rupa.

Jawabnya kerana kita manusia sering membuat dosa. Kita manusia adalah pendosa.

Posted by Posted by Ariff Arifin at 6:35 AM
Categories: Labels: ,

 

2 comments:

Siti Yusrina Nadihah Binti Jamaludin said...

Salam ziarah...mashaAllah, entri yang penuh makna, sekalipun gaya bahasa agak santai (afwan, pendapat dhaif dari ana yang BUKAN siapa-siapa)...

Setuju dengan nukilan empunya blog...manusia memang tidak pernah merasa cukup! Astaghfirullah....ajarkan kami bersyukur, Ya Allah.

Teruskan perjuangan kalam...inshaAllah.

~Queenslander yang singgah sebentar tatkala menulis disertasi~ (",)

Ariff Arifin said...

wassalam wrm wbt.

terima kasih kerana sudi menziarah. terima kasih juga atas lontaran komen.

semoga terus-menerus dapat berziarah serta berkongsi rasa serta titik-titik ilmu. agar dapat disambung titik itu menjadi garis lurus.

 
>