Thursday, April 23, 2009


Ada orang berfalsafah, bahawa orang yang bodoh itu akan bercerita mengenai diri sendiri.

"Jadi saudara? Saudara juga seorang yang bodoh?"

Mungkin.. Jika saya termasuk sebagai orang yang bercerita mengenai diri saya sendiri. Saya kira, mungkin saja saya tergolong dalam golongan yang dibodohkan itu..

"Alah.. Dia cakap bodoh je.. Bukan bermakna salah bila bercakap pasal diri sendiri.."

Kalau saudara dimaki bodoh dalam membuat sesuatu pekerjaan. Apa saudara yakin perbuatan saudara itu benar? Dan apakah orang yang kata anda bodoh itu tidak memaksudkan perbuatan anda sebagai salah?

"Habis tu? Dah kalau orang kata bodoh, hendak buat lagi ke?"

Saya tidak kisah (sebenarnya, kisah juga sedikit) jika saya dikatakan bodoh. Jika saya bodoh. Biarlah orang lain belajar dari saya. Belajar untuk tidak jadi bodoh seperti saya.

Ambillah ilmu dari kebodohan dan kesilapan orang. Tidak salah pun. Bukan untuk kita tiru jadi bodoh sepertinya, tapi untuk kita elak dari jadi sepertinya.

Maka saya akan tetap bercerita mengenai diri saya serta perkara yang berlaku di sekeliling saya. Sekitar kehidupan saya. Untuk dikongsikan. Supaya ada orang dapat manfaat. Paling tidak pun, hari-hari esok, bila saya sudah tua, apabila saya buka blog ini, saya dapati ada pengajaran untuk saya sendiri.

Kalau orang berfalsafah; 'orang bodoh bercerita mengenai dirinya sendiri'. Biarlah. Saya tidak kisah. Saya tak mahu ambil peduli. Kerana bagi saya; bukan orang lain mengubah diri kita. Mereka hanya mengajar. Tapi kita membentuk diri sendiri. Kita ambil contoh dari hidup sendiri, untuk kita ubah apa yang tidak elok.

"Tak guna melihat cermin, jika rambut dibiar tidak bersikat, baju dibiar tidak rapi. Tak guna mencontohkan orang lain, jika diri sendiri tetap tak mahu diubah, akhlak dibiar tidak munasabah."

Apapun, mungkin orang yang berfalsafah itu memaksudkannya seperti ini.

Posted by Posted by Ariff Arifin at 8:43 AM
Categories: Labels:

 

9 comments:

KIAMBANG said...

salam~
kalau mcm tu "org cerdik bercakap tentang orang lain" ??? mcm tu ka?
cerdik la sangat, kalau termengumpat mcamana?

Ariff Arifin said...

demikianlah katanya; orang yang bijaksana, menulis tentang ilmu. Orang cerdik menulis tentang peristiwa. Orang pandai menulis tentang ‘orang lain’. Hanya orang bodoh menulis tentang dirinya sendiri.

entahlah. saya kira mungkin saja dia memaksudkan agar tidak bercerita mengenai keburukan pada diri. tapi lafaz bodoh itu terlalu keras untuk ditelan.

KIAMBANG said...

owh.. mcm tukah? alaa... trasa gak sbenarnya biarpun org x kta dkat saya, tp sy masuk gak kategori tu.. ohokhok... xpala... mak saya kata, org mngata kita, kita x kurang tang mna pon.. isi tak luruh pon.. hehe...

Ariff Arifin said...

yaa.. tepat sekali kata mak long itu. kirim salam sama dia dan pak long.

ha. dia pun tak kata kat saya. tapi saya tetap terasa.

moral: jangan gunakan ayat yang terlalu umum. tengok, semua orang sudah kecil hati sekarang.

Poison Ivy said...

antara perkara yg terlintas dlm kepala saya bila baca ttg 'falsafah' ni,teringat kpd dr abd karim zaidan yg tak bagi org lain tulis ttg dirinya sblm beliau meninggal dunia.something interesting to ponder.

mungkin org yg berfalsafah ttg ni tak bermaksud utk membodohkan org lain,tapi melihat kpd certain bloggers yg sibuk menceritakan ttg dirinya sendiri tanpa ada apa2 manfaat yg boleh diambil.n the consequence is,ppl are distracted to these kind of story telling, they enjoy reading whats happening to so and so yg sbnrnya takyah tau pun takpe, daripada membaca kisah hidup org lain yg jauh lbh hebat.n ada sesetangah org yg buat kebaikan tend to tell their good deeds to other ppl (wlaupun di dalam hatinya takde perasaan riak),yg mana kdg2 saya rasa amal sebegitu lbh baik utk disorokkan.

that's the way i see it.depends.mungkin ramai tak setuju.

p/s: tak tuju kepada siapa2,just from general observation.mungkin saya silap.

wallahua'lam

Ariff Arifin said...

mungkin orang yang membaca mengenai diri orang itu PERLU berhenti dari membaca mengenai orang lain (jika dia tidak setuju).

sebagai contoh, mungkin orang yang memegang falsafah seperti itu perlu berhenti membaca blog saya yang sangat kosong ini.

macam blog saya ini, tidak perlu masuk dan baca. kan semuanya kalam fadhi.

itu satu contoh. banyak lagi sebenarnya.

apapun, mungkin benar.

when we read something less important. we tend to lose thing which is much more important.

depends. depends from the way you see it, how you see it, and certainly, it depends on the one seeing.

alFaisal said...

"Generalizations are dangerous, even this one,"-Alexandre Dumas

Orang bijaksana menulis tentang ilmu, orang cerdik menulis tentang peristiwa. Manakala menulis tentang diri sendiri pula bodoh. Bagaimana kalau seseorang itu menulis tentang diri sendiri tetapi ianya adalah sebuah peristiwa yang boleh membuahkan ilmu?

Satu frasa yang masih perlu dijelaskan. Cuma yang tak molek, bila ada orang yang taknak guna pendekatan mendidik melalui cerita tentang hidupnya, keluarkan satu frasa yang terlalu umum untuk membodohkan orang lain.

Nazra~ said...

thanks for this interesting entry ^_^

Ariff Arifin said...

alfaisal: benar sekali katamu sahabat. entry aku itu bukan atas dasar kebencian. tapi atas dasar kurang senang.

nazra: terima kasih kerana sudi membaca.

 
>