Wednesday, April 22, 2009


Bila bercakap tentang kematian. Ramai rasa gerun. Ada juga yang tidak. Ada yang boleh buat dekk sambil tidak takut Ada yang gerun sehingga mengalirkan air mata bercucuran. Ada yang pengsan pitam. Hakikatnya penerimaan mengenai kematian berbeza mengikut orang dan iman yang dirinya kandung.

"Kalau pengsan itu hakikat imannya kuat kan?"

Tidak semestinya. Belum tentu demikian. Orang beriman, pada saya, akan tenang menerima hakikat kematian. Mengambil iktibar dari berita serta cerita mengenai kematian.

"Habis tu anta nak katakan yang pengsan semua itu orang yang tak beriman? Mereka itu orang-orang yang tinggi imannya saudara. Mereka sudah capai tahap tertinggi! Isi iman.. Anta baru kulit syeikhhhhh....."

Saya tak kata begitu. Saya tak mampu kata begitu. Usamah bin Zaid ketika membunuh seorang kafir musyrik yang sudah mengucapkan kalimah shahadah, Nabi telah bertanyakan kepadanya; "Apa kamu sudah belah dadanya untuk lihat apa yang dia ucapkan itu benar atau tidak?"

Kalau Usamah yang hidupnya itu begitu rapat dan disayangi oleh Rasulullah ditegur sekian rupa. Apa layak dan daya saya untuk menilai iman orang lain?

Namun demikian, telah datang bagaimana Rasulullah mencela orang yang meratap. Kalau meratap sudah dilarang, apa lagi orang yang sehingga terpengsan-pengsan. Kita mewarisi sifat dan akhlaq Nabi kita, bukan perangai orang yang agamanya hindu. Atau ada yang mahu kata bahawa hindu juga ahli kitab?

Nabi kita menangis sewaktu anak Baginda, Ibrahim, meninggal dunia. Sekadar itu sahajalah Baginda tunjukkan sambil berkata;

إن العين تدمع والقلب يحزن ولا نقول إلا ما يرضي ربنا وإنا بفراقك يا إبراهيم لمحزنون

Sesungguhnya mata menangis/Hati bersedih/Dan tidak kita berkata kecuali apa yang diredhai oleh Rabb kita/Dan sesungguhnya kerana berpisah denganmu Ibrahim kami bersedih

Saya mengambil ruang ini untuk mengucapkan takziah kepada sahabat saya, Muhammad serta keluarga atas kematian saudara lelakinya. Semoga Allah mengampunkannya dan merahmatinya. Dan semoga Allah meningkatkan lagi darjat keimanan kalian sekeluarga atas ujian yang berat ini.

Benar bak kata seorang teman, kematian itu cuma satu proses. Satu manifestasi bahawa kita beriman kepada hari akhirat.

Posted by Posted by Ariff Arifin at 1:50 AM
Categories: Labels:

 

0 comments:

 
>