Tuesday, May 5, 2009


Rakan baik saya mendedikasikan puisi ini buat saya dan sahabat-sahabat lain yang sama-sama merasai kisah tengah malam, kisah waktu kelam.

Terima kasih buat Tuan Sabja.

Kredit Poster oleh Sabja: Teater Menunggu Kata Dari Tuhan, Masjid Batu, 30 April

Masihkah kau ingat..

Pada lewat malam kita bertiga..

Berbicara tentang pedang dan sarung cincinnya...

Aku mengajak kita bertiga melihatnya, kamu berdua mengeleng kepala..

Hingga hujung waktu tahajud itu kita berbicara dan terlena..

Sedar-sedar kita di hujung lewat Perang Tabuk..

Bangun!!! Perang Tabuk.. Perang Tabuk.. Perang Tabuk..

Kata sahabat kita... Bukan begitu, Allahu Akbar kata Sayyidina Umar..

Masih ingatkah tahajud cinta itu ?...!!!

Posted by Posted by Ariff Arifin at 6:39 AM
Categories: Labels:

 

0 comments:

 
>