Tuesday, May 12, 2009


Kita kadang-kadang perlu akur bahawa kita perlu menjaga hati segenap manusia yang hidup di muka bumi ini. Kawan-kawan rapat apatah lagi.

Tapi orang yang dianggap kawan-kawan itu belum tentu mahu menjaga hati kita. Pada masa itu baru kita tahu bahawa orang itu memang tak berperasaan.

Ada orang pernah berkata kepada saya dengan nada sinis;

"Cerita pasal bla.. bla.. jangan berulang.. Tanyalah si X, komiti lain bla.. bla.. bla.."

Ah. Kan dah terkantoi bahawa ada cakap-cakap belakang!

Kawan. Ada benda yang kita tahu, ada benda yang tidak.

Kawan. Pesan aku semoga kau beringat.

Kawan. Kalau aku dedahkan semua nescaya makin banyak yang kau terasa.

Kawan. Aku tak harap duit berjuta. Tapi sekurang-kurangnya bagilah ucapan terima kasih untuk dirasa.

Ada yang nak kecil hati? Saya sudah tidak mahu peduli. Sebab saya sudah cukup-cukup kecil hati dengan sesetengah manusia.

Benar bak kata seorang kawan (yang memang benar-benar kawan). "Bila tiada rasa berterima kasih jiwa kita buruk seburuk perumpamaan saya penyapu dan tongkat buruk. Sekecil mana pun sumbangan orang terhadap diri kita kena hargainya baru berbahasa sebagai manusia."

Kadang-kala terasa, berbudi dengan binatang lebih datang manfaatnya. Walaupun mungkin terpaksa tanggung risiko digigit oleh anjing yang tersepit. Sekurang-kurangnya itu cuma cedera fizikal. Kalau cedera jiwa. Ada orang nampak?

Posted by Posted by Ariff Arifin at 4:30 PM
Categories: Labels:

 

2 comments:

Channel X said...

aslm..

kadang2 tak terjemah dgn kata2 bisa dihiris kata2 manusia.

selalu kita pesankan kpd mereka pesanan, "kalau tidak boleh membantu orang, kenapa harus menyusahkan org.."

...

Ariff Arifin said...

yang jadi payah, bila mulut yang bercakap ini dia tak mahu dengar. asyik dia saja yang betul.

barangkali frasa; "ada benda engkau tahu. ada benda engkau tidak.." lebih senang disebut.

orang yang tak tahu jangan cuba-cuba bercakap. tak pasal-pasal terludah atas dahi sendiri.

 
>