Thursday, May 14, 2009


Apa perasaan anda kalau anda melihat, seorang wanita, umurnya macam nenek anda, pakai baju kebarung ketat, kain batik belah sampai lutut, atau mungkin lebih lagi.

Kalau tanya saya, saya jawab; "Aku nak muntah laaaa..."

Akhlak itu sebenarnya patut selari dengan perjalanan usia. Ini kaedah yang benar. Andai benar waktu muda ada berbuat salah, takkan sampai ke usia tua mahu ulangi perkara yang sama? Benar bukan?

Apa pula perasaan anda kalau anak melayu kata tidak bertudung itu adalah satu bentuk kebebasan.

Kalau tanya saya, ini memang mengundang bala..

Apa yang dimanifestasikan sebagai kebebasan? Dan pada kadar mana diungkapkan kebebasan? Aduhh.. Bebaskah kalau masih dibelenggu dosa?

Orang tidak sepatutnya rasa bebas kalau masih diperangkap dosa.

Apa pula anda rasa kalau ada orang kata beer itu adalah halal.

Ahhhhhhh.. Saya sudah hilang modal nak menjawab apa. Lepas ni mungkin ada wine halal, whiskey halal, lepas tu rum halal.. Dan paling tidak pun ada babi halal pulak.

Apa anda rasa, apa anda rasa, apa saya rasa. Apa kita rasa sebenarnya tidak penting. Yang penting, apa syarak kata.

Trivia: Orang Ganu memanggil kilang papan sebagai 'somen' yang dipinjam dari perkataan inggeris; sawmill.

Posted by Posted by Ariff Arifin at 4:02 AM
Categories: Labels:

 

1 comments:

Nazra~ said...

bak kata HM Tuah Iskandar, baju smart otak pn kena smart.

pakaian harus juga selari dgn usia dan berpada-pada :)

 
>