Thursday, May 7, 2009


Saya bukan suka mencari salah orang. Tapi kalau ada orang yang cuba menjadi Pak Pandir dalam agama. Ini tidak betul. Ini bukanlah satu perkara yang betul!

Ada orang kata tak mengapa pegang babi. "Takpa sentuh dia. Takpa... Buleh.. Bulllehh.."

Tapi sesetengah orang nak buat lebih dari itu..

Tapi takkan kita nak peluk babi? Takkan nak bela babi? Takkan nak jual beli babi?

Itukan babi namanya?!

Ini masalahnya bila berdepan dengan orang yang pandir dalam agama.

Berdepan dengan orang yang bagi fatwa tanpa kaji dalil-dalil yang sudah sedia ada, bagi fatwa ikut suka sendiri.

Ini kerja-kerja bodoh bagi orang yang pandir. Si pandir, oh si pandir..

"Ulasan saya, saya setuju dengan pendapt ulama' XXX. Dan hadith ini dha'if pada pandangan ulama' XXX sebab ada perawi dha'if.. Bla.. Bla.. Bla.."

Kalau ulama' XXX tu orang takhassus dalam bidang hadith. Saya terima.

"Habistu arep. Kau nak hina ulama' ke?"

Ini bukan masalah aku hina ulama' atau tidak kawan. Aku menolak pendapatnya, tak bermakna aku benci dia. Tak bermakna kalau aku jumpa dia, aku ludah dia di muka.

Benda dalam agama, kita kena bagi pada pakarnya. Cara mendahulukan pendapat juga penting. Pendapat siapa yang benar-benar kita utamakan.

Analogi mudah; kalau seorang jurutera M&E (Mechanical & Electrical) dan seorang lagi jurutera dalam bidang C&S (Civil & Structure) memberikan pendapat dalam hal bersangkut paut dengan struktur bangunan. Pendapat siapa yang anda pilih?

Kalau tanya saya, saya tentu akan kata jurutera C&S. Kerana dia adalah seorang mutakhassis. Hatta, kalau benar (KALAU!) sekalipun jurutera M&E itu betul, saya tetap akan pilih yang pakar. Bukan bermakna saya hina dia.

Takkan kita pergi tanya pasal sakit demam dekat seorang doktor gigi?

Atau pergi tanya pasal sakit tulang temulang pada seorang doktor pakar sakit tuan?

Ini satu perkara yang pelik. Dan gila...

Justeru, usah kita bagi pendapat yang syaz lagi cokia kepada masyarakat umum. Kerana bukan semua orang tahu pasal usul al-fiqh. Belum tentu semua orang tahu pasal hadith. Orang yang tahu pasal hukum-hakam pun masih ramai lagi tertiarap.

Benar kata sahabat saya...

Kadang-kadang orang yang nampak cerdik bila tidak hati-hati, boros kan nampak lebih pandir dari pandainya…

Posted by Posted by Ariff Arifin at 5:47 AM
Categories: Labels:

 

0 comments:

 
>