Wednesday, June 10, 2009


Ada kawan bertanya.

"Apa komen kau pasal Facebook tempat berdakwah?"

[Senyap sunyi. Ada bunyi cengkerik]

Diam. Kerana malas nak menjawab.

Kawan.

Saya berdakwah setakat mana yang saya mampu. Berdakwah mengikut masa, keadaan, tempat dan sebagainya. Namun aku bukan orang yang berani menggelar diri sebagai daie.

Untuk saya kata saya menggunakan facebook 100% sebagai ruang dakwah. Saya rasa belum mampu berbuat demikian. Facebook secara kasarnya adalah ruang sinis bagi saya. Mungkin tempat saya bermain-main.

"Syeikh. Anta ni... Gunakanlah medium apapun. Ini dakwah syeikh. Dakwah! Anta nak hidup sia-sia main facebook 24 jam??!"

Aih.

Adakah saya ambil mudah pasal dakwah? Tak pun. Saya tak rasa saya buat begitu. Tak pernah pun buat begitu.

Ada orang nak berdakwah melalui friendster?
Saya kata; silakan.

Facebook?
Silalah.

Blog?
Dialu-alukan...

Twitter?
Pakailah..

Pakailah medium apa pun. Tak jadi masalah. Tak jadi masalah buat saya.

Cuma, jangan memandang saya sebagai seorang pendakwah atau daie, atau memberikan 'tanda nama' sebegitu kepada saya di dalam facebook, atau di mana-mana tempat di alam maya. Kerana saya bukanlah seorang yang begitu. Risau sungguh kalau saya mengaku sebagai daie dan kemudian buat benda-benda yang tidak semengah dalam internet.

Buat itu dan ini yang bukan-bukan. Ambik kuiz itu ini. Bla.. Bla.. Bla.. Nanti orang jatuh thiqah.

Macam saya katakan, saya berdakwah sekadar yang saya mampu. Di segenap ruang. Tapi sekadar mampu. Tidak kira samada di Facebook, Friendster, hatta di blog sekalipun. Bagi yang menjadikan facebook dan friendster ruang dakwah secara mutlak, saya alu-alukan dan berterima kasih.

Antara yang saya kagumi yang duduk pada listing facebook saya adalah الدعوة السلفية serta albaseerah.com.

Di Friendster? Masih belum ada yang mampu saya kagumi. Sesi forward hadith palsu, tidak ada apa yang perlu dikagumkan.

Di Twitter. Saudara saya abdullatef serta assunnah.

Menggunakan ruang yang ada bukan bermakna anda kena letak video itu video ini. Artikel itu artikel ini. Sebutlah apa sahaja yang memanggil orang kepada Islam.

Kita cuba memberikan kemudahan kepada orang. Mungkin sekadar bercakap

Cuma yang paling penting bagi seorang yang mengaku dia itu daie di alam maya. Tolong. Tolong dan tolonglah. Usahlah bercakap benda yang anda tidak tahu. Sifat boros anda cuma memperlihatkan pandirnya anda di alam maya. Usah berdebat tidak tentu hala. Usah tunjuk jaguh.

--------------------------

Sudah habis membebel.

Sekarang laptop pula buat hal. Duit juga yang akan keluar. Haih.

Posted by Posted by Ariff Arifin at 9:40 AM
Categories: Labels:

 

3 comments:

ajim said...

kesimpulannya:
-kita hanya manusia bese.. 24 jam xmmpu nak berdakwah..
-oh, dan juga xbisa membohongi org lain tentang diri kita.. hnya menjadi diri sendiri.. ahaha..

Sakinah Saptu said...

=)

Ariff Arifin said...

terima kasih ajim atas pandangan.

juga ustazah sakinah kerana sudi berziarah.

 
>