Thursday, June 4, 2009


Ahmad berpaling dari Herman. Nampak rasa amarah tertulis pada wajahnya.

"Mudah kau lupa dan mungkir pada janji. Ini bukan gaya seorang Islam."

Herman masih diam.

"Nampak? Sekarang kau sudah menyusahkan kita.. Menyusahkan orang di sekeliling kita. Memberi susah kepada orang, bukan datang dari petunjuk agama wahai sahabat. Bukan..." Ahmad masih mengomel.

Suasana hening, tiada bunyi.

"Cuba kau diam dan jangan membebel!" Gempar suara herman memecah kesunyian. Tidak nampak riak rasa berdosa pada dirinya.

Gelora perasaan Ahmad makin tak mampu ditahan.

Akhirnya dia berkata. "Kau yang membuat silap. Tapi aku yang bersalah? Takutlah kepada Allah. Takutlah..."

---------------------------

Monolog

Susah benarkah menepati janji. Orang Islam itu dinilai pada janjinya. Nabi kita tiada pernah mengajar untuk bermudah-mudah dengan janji.

Sunnah kehidupan. Sunnah agama. Bahawa janji yang dibuat mesti ditepati.

Kerana dengan melanggari janji yang dipatri, bermakna ada upaya untuk duduk sama aras dengan orang munafiq.

Moga kita dijauhkan. Moga kita dijauhkan. Moga kita diselamatkan.

Takutlah kepada Allah. Takutlah kita semua kepada Allah.

---------------------------

Sekarang berada di IQ.

Posted by Posted by Ariff Arifin at 9:50 AM
Categories: Labels:

 

0 comments:

 
>