Saturday, July 4, 2009


Apa yang Ustaz Fadhlan cakapkan ada benarnya ketika mengulas tajuk; 'Di Atas Jalan Ini Kita Bertemu'.

Jalan yang mana semua aktivis, pejuang, pendakwah, pengikiut, penyokong, penonton Sunnah yang wujud di atas muka bumi Malaysia yang permai ini bukan dua, bukan tiga jalan. Bukan juga jalan yang berbagai-bagai (ataupun pelbagai), sebaliknya jalan yang kita perkatakan cumalah SATU jalan sahaja.

Kata Ustaz, ada ramai yang beranggapan bahawa kita datang dari jalan yang pelbagai, kemudian bertemu di atas jalan yang sama.

Jawabnya TIDAK.

Jalannya cuma satu, sedari awal kita bermula sampai habis. Sejak mula-mula berjalan, sampailah habis. Jalannya satu, dan cuma satu, dan akan terus kekal satu.

Ini berpandukan pada satu dalil yang datang dari hadith Nabi SAW bahawa baginda ada melukis satu garis lurus di atas tanah dan kemudia melukiskan pula cabang-cabang yang keluar dari kiri kanan garis tersebut. Dan Nabi hanya memaksudkan Jalan Yang Lurus (atau Siratu al-Mustaqim) pada garis lurus yang utama itu sahaja. Manakala cabang-cabang yang lain itu adalah jalan-jalan syaitan.

Jadinya, kita tidak terpisah pada 3,4, atau 5 jalan. Sebaliknya jalan yang memangku manhaj serta dakwah yang diwarisi dari Salaf al-Soleh cumalah satu jalan sahaja.

P.S: Jalan sehala?

Posted by Posted by Ariff Arifin at 9:56 AM
Categories: Labels:

 

0 comments:

 
>