Aib

Sunday, August 9, 2009


Ada orang tidak segan silu menjaja maruah dalam internet. Menjaja maruah bukanlah dengan meletakkan label; "Harga saya RM 1 per jam" atau "Lelaki kesepian. Langganan murah dengan tawaran hebat."

Menjaja maruah diri mungkin saja boleh berlaku bila anda mendedahkan aib anda dalam internet, atau menceritakan segala benda yang sepatutnya berada dalam kain anda, kepada khalayak di alam maya.

Contoh 1:

Seorang lelaki Z yang ada nama dalam dunia bisnes menyatakan di dalam internet yang dia pernah menang nombor ekor dengan cara memuja mayat anak dara mati dibunuh. Akibatnya dia telah membuka tiga bahagian aibnya sendiri. Pertama, dia sebenarnya tahi judi. Kedua, dia tahi judi yang melakukan syirik. Ketiga, dia penjenayah yang membongkar kubur.

Contoh 2:

Perbuatan seorang perempuan A bertanyakan kepada seorang lobai di dalam satu web soal jawab koyak dan tampal akan perbuatan bercumbu-cumbuan dengan teman lelakinya pada bulan puasa dan melakukan mukadimah zina yang 'gitu-gitu'. Dan lebih menyedihkan, apabila dia meletakkan nama benar beserta alamat email dalam ruang soalan tersebut. Dia tidak menyedari akan perbuatannya telah menyebabkan dia mendedahkan aibnya sendiri. Lebih dari itu, dia telah menyebabkan si lobai pening dengan persoalan! Kesian si lobai...


Namun ada juga orang yang mendedahkan aib sendiri dalam internet dengan berpura-pura jadi orang yang baik dalam internet, walhal di alam nyata, sikapnya bukanlah sebaik begitu.

Sebagai contoh; seorang lelaki, dalam satu ruang sembang rembang internet, memberikan beberapa tips yang dapat mengelakkan dirinya dari dikacau oleh akhawat-akhawat yang caring kepadanya. Kalau SMS jangan layan.. Bla.. Bla.. Kalau wanita buat macam itu, ini.. Bla.. bla.. Bla...

Tapi, pada hakikatnya, dia di alam nyata, pada mata dan telinga teman dan kawan, boleh pula SMS akhawat pada pukul 2-3 pagi bertanya khabar berita. Ini juga satu kemusykilan dan membuka aib diri sendiri. Ini kerana beliau telah mendedahkan hakikat bahawa dia sebenarnya hipokrit.

Alahaiiii...

Jadi, usah buka aib anda dan jaga pula megah berpura-pura.. Risau-risau, kalau ada yang kenal..

Adakah saya cuba membuka aib? Ohh.. Tiada nama diletak, sekadar jadi iktibar. Lagipun.. Itu semua contoh sahaja tuan dan puan.. Contoh..

Posted by Posted by Ariff Arifin at 4:43 AM
Categories: Labels:

 

0 comments:

 
>