Thursday, August 27, 2009


Jadi seorang manusia yang waras kena ada disiplin.

Secara dasarnya, disipilin itu dibentuk, dan terbentuk dengan sendirinya sedari mula lagi. Maka sebab itu bila kau lahir, atau masa kau kecil, kau menangis pada waktu-waktu yang tertentu akibat kerana lapar.

Tidak kira banyak atau sikit. Manusia pasti ada disiplin. Cuma bagaimana dia menjaganya jadi persoalan.

Jadi, aku rasa pelik kalau ada orang tidak buang najis dalam lubang. Sebaliknya ada di luar lubang.

*****

Susah hendak puaskan hati manusia.

Buat macam itu salah. Buat macam ini pun kena pangkah.

Walhal bendanya mudah. Tapi sengaja bikin susah. Memang fitrah mereka barangkali, tidak cukup dengan satu perkara.

Duduk hutan lebih aman barangkali daripada berinteraksi dengan manusia.

*****

Orang yang puasanya, Ramadhannya pergi berlalu. Tanpa mendapat keampunan dari Allah. Maka kecelakaanlah baginya. Dan moga kita dijauhkan dari perkara tersebut.

*****

قال النبي صلى الله عليه و سلم قال الله عز و جل يا ابن آدم قم إلي أمش إليك وامش إلي أهرول إليك

Berkata Nabi SAW, bahawa Allah Azza wa Jalla berfirman; "Wahai anak-anak Adam. Kamu berdiri (menuju) kepadaKu, Aku berjalan kepadamu. Dan kamu berjalan kepadaKu, Aku berlari kepadamu." [Riwayat Ahmad dengan sanad yang sahih]

Allah, Rabb al-Jalil memanggil kita; anak-anak Adam, maka yang paling wajar adalah untuk menyambut panggilanNya.

Tidak mahukah kita menuju ke pintu taubat? Tidak mahukah kita dengan pelepasan dosa-dosa? Dan dilepaskan dari azab seksa Jahannam?

Ayuh!

Posted by Posted by Ariff Arifin at 12:07 PM
Categories: Labels:

 

1 comments:

cikgu Abu Abdul Rahman said...

As-salam. posting ini cukup memberi kesan pada hatiku...sukran. Ana nak mintak maaf kalo ana ade menyusahkan enta...jazakallahu khair.Salam Pesta Ramadhan.

 
>