Tuesday, September 29, 2009


Tidak perlu untuk jadi orang yang hebat-hebat atau pun punya nama yang gah untuk beri nasihat.

Kerana nilaian pada nasihat itu adalah pada apa yang diberi, bukan siapa yang memberi.

Nilaiannya adalah pada ilmu yang boleh dicerna para pendengar. Dan pada diri sendiri. Kerana pada ilmu itulah yang akan menyebabkan sesebuah nasihat menjadi berharga.

Namun jangan salah faham pula, bahawa boleh jadi jerk atau moron dan kemudian memberi-beri nasihat. Kerana jika itu keadaannya, nilaian pada nasihat itu boleh saja jadi sebaliknya.

*****

Sudah lumrah orang akan suka benda yang cantik-cantik.

Tidak kira dia agama apa, bangsa apa, atau bagaimana keadaan hidupnya. Jika dia ditanya, pasti dia akan kata bahawa dia mahukan satu-satu benda yang cantik.

Dan jarang sekali kita jumpa orang yang hidupnya mahu dan suka pada benda yang hodoh dan buruk. Kerana walaupun benda itu hodoh pada mata kita, mungkin cantik pada dirinya.

Maka, kita yang beragama Islam ini patut ada rasa syukur, kerana pada agama kita menyuruh kita mencari benda yang cantik dan elok-elok. Dan mungkin saja kita diganjari pahala disebabkan itu.

إن الله جميل يحب الجمال

"Sesungguhnya Allah itu cantik dan suka akan kecantikan." (Muslim)

*****

Bukan tangan-tangan manusia yang memberikan hidayah kepada orang yang dimahukannya. Tapi Allah yang memberikan hidayah kepada siapa yang Dia kehendaki.

Seorang yang saya anggap guru, serta sahabat sering mengingatkan saya bahawa;

إنك لا تهدي من أحببت ولكن الله يهدي من يشاء

"Sesungguhnya bukanlah engkau yang memberikan petunjuk kepada orang yang kasihi, akan tetapi Allah yang memberikan petunjuk kepada siapa yang Dia kehendaki." (al-Qasas:56)

Maka berpada-padalah bila kecewa dalam berdakwah. Kerana bukan semua yang kita hajati, akan kita dapat. Melainkan jika Allah berkehendakkan sesuatu itu terjadi.

Posted by Posted by Ariff Arifin at 10:42 PM
Categories: Labels:

 

1 comments:

Siti Yusrina Nadihah Binti Jamaludin said...

Mungkin boleh luangkan masa untuk baca sesuatu di sini...

http://paksi.net/modules/AMS/article.php?storyid=40

Semoga ada ibroh yang dapat diambil, inshaAllah.

~Salam ziarah dari anak rantau yang sudah kembali dari perantauan~

 
>