Saturday, November 21, 2009


Adab bukan bermakna bila kita ditindas. Kita tidak buat apa.

Itu bukan adab. Itu adalah kebongokan sesetengah manusia.

Bila kita membalas, kita dikatakan tidak beradab dan kurang ajar. Bila kita tidak membalas, kita dikatakan penakut.

Adab adalah interaksi dari kedua-dua belah pihak. Kalau satu pihak dikatakan tidak boleh kurang ajar. Pihak yang satu lagi juga tidak boleh jadi TERLEBIH ajar.

Jadi, keperluan untuk beradab bila berbeza pendapat. Kedua-dua pihak perlu jadi relevan.

Janganlah buat pandir dan tuduh orang tidak cerdik.

*****

Kita akan rasa tidak cerdik kalau ada orang buat perkara-perkara yang tidak relevan pada minda.

Soalan seperti, "Siapa mula dulu?" tidak perlu diajukan. Kerana itu soalan pandir.

Siapa mula dulu apa? Mula berkhilaf?

Memetik kata si Sai; Zaman sahabat pun sudah ada khilaf. Jadi siapa mula dulu?

Ulasannya. Kalau benar satu pihak yang mula dulu. Adakah pihak yang pertama itu bersalah? Ini bukan main lastik getah.

Jadi, apa barang kalau kau hendak tegakkan benang yang basah?

Jadi, beradablah!

*****

Penguatkuasa agama jadi ulul amri?

Apakah mungkin ada orang salah faham berkenaan konsep ulul amri.

Kritik ulul amri kena buat seperti apa yang Imam Ahmad buat. Beradab. Jumpa secara peribadi, pegang tangannya, dan berikan nasihat.

Jadi kenapa ada orang tidak cerdik yang kritik-kritik kerajaan di hujung Malaysia, di utara di dalam blog satira agama mereka tidak pula dilabel tidak hormat ulul amri?

Aku salah faham. Atau kau tidak faham?

*****

Baru aku tahu, di Malaysia, sudah ada pakar fiqh dan usulnya.

Rupanya ada orang sudah diberi label pakar. Maka mungkin sahaja tarafnya semacam Dr Abdul Karim Zaidan, atau Wahbah Zuhaili.

*****

Ada lawan tiada. Tiada lawan ada. Pastu, takde apa-apa. Pening-pening. Sape suruh main ilmu kalam?

Aku pernah dengar ada orang tergelincir dari aqidah hanya kerana membaca buku berkenaan ilmu kalam. Sampai menangis-nangis, melafazkan kembali syahadah. Ini kisah benar. Bukan reka-reka.

Semoga Allah menjauhkan kita semua dari perkara tersebut.

Posted by Posted by Ariff Arifin at 7:42 AM
Categories: Labels:

 

0 comments:

 
>