Monday, December 21, 2009


Anda boleh menjadi baik dan berbuat baik.

Anda juga boleh menghalang kemungkaran dan mencegah kejahatan. Kerana itulah yang agama anjurkan.

Namun jangan sesekali kita mengaibkan sesama Muslim dan bersangka buruk.

"Hindarilah oleh kamu sekalian berburuk sangka kerana buruk sangka adalah ucapan yang paling dusta. Janganlah kamu sekalian saling intip-mengintip manusia yang lain, janganlah saling mencari-cari aib manusia yang lain, janganlah kamu saling bersaing (kemegahan dunia), janganlah kamu saling berdengki dan janganlah kamu saling membenci dan janganlah kamu saling bermusuhan, tetapi jadilah hamba-hamba Allah yang bersaudara." [Muslim]

Kalaulah hendak kencing pun ada adab. Mana mungkin Nabi Allah yang ma'sum itu tidak ada mengajarkan fiqh dalam berdakwah.

*****

Adalah suatu yang sangat memualkan jikalau seorang mengaku sebagai da'ie, namun bertegas untuk menyembunyikan identiti.

Samada jahil tentang uslub dakwah, ataupun sengaja mengundang kebencian.

Berdakwah mestilah telus. Kerana ketelusan adalah simbolik kepada keikhlasan.

Sebab itu Nabi Allah Musa AS, memperkenalkan dirinya kepada Firaun.

"Dan Musa berkata: "Hai Fir'aun, sesungguhnya aku ini adalah seorang utusan dari Tuhan semesta alam." [al-A'raf: 104]

Juga Nabi Sulaiman AS.

"Sesungguhnya surat itu, dari SuIaiman dan sesungguhnya (isi)nya: "Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang." [al-Naml:30]

Bahkan Rasulullah juga buat benda yang sama, ketika menghantar surat kepada Hercules, Raja Byzantines.

"Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Dari Muhammad, hamba Allah dan RasulNya, kepada Hercules, Raja Byzantines." [Sebagaimana yang diriwayatkan oleh al-Bukhari, al-Raheeq al-Makhtum]

Kawan, dakwah bukan main pukul curi dan lari!

*****

Alhamdulillah.

Lebih dua minggu usia perkahwinan. Aku rasa lega. TERAMAT lega.

Walaupun ada orang katakan dengan berkahwin, aku menempah bebanan.

Sekurang-kurangnya, satu bebanan yang amat berat untuk dipikul telah aku lepaskan.

Beban maksiat dan juga dosa...

Ini bagaikan sebuah kisah klasik untuk masa depan.

Kerana bila umur dah tua. Kita pasti merenung ke belakang. Apa yang kita lakukan. Apa yang kita kerjakan.

Semoga Allah menyelamatkan aku, dan ahliku dari neraka jahannam,

*****

Berjuta manusia boleh ketawa. Namun bukan semua yang ketawa itu sedang bergembira. Ada manusia besedih, namun bukan semua mereka menanggung hati yang pedih. Jikalau Tuhan jadi tempat bergantung, maka kita adalah orang yang beruntung. Kalau Tuhan kita sisih, maka nantikanlah azab yang pedih.

Posted by Posted by Ariff Arifin at 10:20 PM
Categories: Labels:

 

0 comments:

 
>